Berhenti Jadi TKI di Hong Kong, Pria Ini Raup Rp 200 Miliar/Bulan

Sebagai inspirasi yang harus ditiru bahwa dengan usah yang gigih, ulet , waktu dan tempat yang tepat siapa saja bisa sukses:

 

http://finance.detik.com/read/2014/06/01/115941/2596400/68/berhenti-jadi-tki-di-hong-kong-pria-ini-raup-rp-200-miliar-bulan?991104topnews

http://images.detik.com/content/2014/06/01/68/tki.jpg

Hong Kong -Siapa sangka seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di Hong Kong bisa menjadi miliuner. Dengan usahanya yang gigih dan ulet, Wahyudi Chandra punya omzet lebih dari Rp 200 miliar per bulan dari bisnis pengiriman uang atau remitansi.

Chandra mulai datang ke Hong Kong di tahun 1990-an, dan memulai kerjanya sebagai pegawai di sebuah restoran. Saat itu, selama bekerja di restoran, ia memanfaatkan waktu senggangnya sambil berjualan produk-produk Indonesia di Hong Kong.

“3 tahun jadi TKI saya manfaatkan waktu libur untuk berjualan nasi,” kata Chandra saat ditemui di Causeway Bay, Hong Kong, Minggu (1/6/2014).

Chandra berkisah, selama 3 tahun merintis bisnisnya berjualan nasi, ia juga sambil melayani pengiriman uang TKI Hong Kong ke Indonesia. Menurutnya potensi pengiriman uang dari Hong Kong ke Indonesia cukup besar.

“Pengelaman saya ini, saya merasa bahwa ini di dalam usaha kami ini benar-benar bagus. Saya membuka cabang sampai di mana-mana,” ujarnya.

Di tahun 1996, Chandra mengubah Visa-nya dari pekerja (TKI) menjadi pebisnis. Mulai dari situlah Chandra fokus menjalankan bisnis berjualan produk Indonesia dan melayani pengiriman uang.

Sejak tahun 2000, dia mulai ekspansif dan membuka cabang beberapa titik di Hong Kong. Hingga 50 cabang pengiriman uang, dan warung makan di Hong Kong.

“Sekarang sudah ada whole sale, travel, remitansi,” kata pria yang berasal dari Lombok ini.

Khusus untuk remitansi, setiap bulan Chandra melayani 30.000 transaksi dari TKI yang ada di Hong Kong. Tak tanggung-tanggung per bulan omzetnya dari transaksi remitansi saja bisa mencapai Rp 200 miliar lebih. Ia sangat terkenal di kalangan para TKI atau masyarakat Hong Kong dengan warungnya bernama Chandra.

“Rp 200 miliar omzet hanya untuk remitansi,” tutupnya.

This entry was posted in Investasi. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>